Dyson Memperkenalkan Alat Augmented Reality, Visualisasi Real-Time dari Area yang Dibersihkan – Fintechnesia.com

FinTechnesia.com | Membersihkan bisa menjadi aktivitas yang melelahkan. Mulai dari memindahkan kursi, memindahkan barang, membersihkan kolong furnitur, berpindah dari satu ruangan ke ruangan lain, bahkan mungkin tidak sengaja menginjak hewan peliharaan.

Kita sering melewatkan tempat-tempat dengan kotoran yang tidak terlihat atau kita terus-menerus menyedot debu di tempat yang sama. Terinspirasi oleh sistem penyedot debu robotik Dyson 360 Vis Nav, Dyson CleanTrace membantu pengguna membersihkan rumah mereka secara lebih efisien dengan menyediakan visualisasi augmented reality (AR). waktu sebenarnya pada area yang sudah dan belum dibersihkan. Membantu menghilangkan keraguan Anda saat membersihkan rumah.

Dyson Clean Trace menggabungkan teknologi pembersihan paling kuat, cerdas, dan menyeluruh. Teknologi Lidar dari ponsel pintar pengguna mengaktifkan Dyson CleanTrace untuk memetakan ruangan dan menampilkan jalur pembersihan menggunakan AR. Menunjukkan area yang sudah dan belum dibersihkan.

Kemudian pengguna dapat memindai ruangan dengan ponsel pintar untuk mengidentifikasi area yang terlewat. Dengan demikian, Anda dapat memastikan ruangan yang sangat bersih. Teknologi Dyson Gen5detect kemudian secara akustik mendeteksi dan menghitung partikel debu, menunjukkan pembersihan yang benar
luas.

Baca juga: Dyson memperkenalkan teknologi baru agar rumah Anda dapat terurus dengan sendirinya

“Robot Dyson dapat mengetahui di mana mereka berada, area mana yang telah mereka bersihkan dan mana yang belum. Dengan Dyson CleanTrace kami menambahkan lapisan intelijen kebersihan untuk menyedot debu Gen5detect. “Pengguna dapat melihat bagian mana yang sudah dan belum dibersihkan, dan juga dilengkapi teknologi sensor partikel on-board untuk membuktikan bahwa lantai benar-benar bersih,” jelas Charlie Park. wakil presiden bidang teknik Dyson Home, Selasa (4 September).

Insinyur Dyson terobsesi untuk menemukan cara pembersihan yang lebih baik. Selain pengujian ekstensif di laboratorium, mereka juga mempelajari perilaku manusia dan kebiasaan membersihkan, serta masalah yang mereka temui di dunia nyata.

Mereka menghabiskan waktu mempelajari berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk membersihkan
kemajuan, efektivitasnya, sudut dan pola vakum serta frekuensi peletakan mesin selama pembersihan.

Semua informasi ini menjadi dasar bagi inovasi teknologi perawatan lantai Dison. Penelitian Dyson menunjukkan bahwa konsumen sering kali melebih-lebihkan waktu yang mereka habiskan untuk membersihkan. Sekitar 80% sesi pembersihan berlangsung tidak lebih dari 10 menit, namun banyak orang mengatakan bahwa mereka menyedot debu rata-rata 24 menit per sesi.

Selain itu, konsumen cenderung membersihkan ruangan secara sembarangan dan tidak efisien. Mereka sering menyedot debu di area yang sama berulang kali dan mengabaikan area lainnya, sehingga menunjukkan perlunya Dyson CleanTrace. Produk ini belum tersedia di Indonesia. (sembilan)

Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *